NTB Bung, bukan NTT!

Posted on: 25 Apr, 2009, by :

Dari mana ? dari NTB ya?  saya kira kamu dari Lombok…

Lombok itu di mananya mataram ya?

kamu orang NTB, kok tidak item, keriting?

[Sasak.Org] Sampai saat ini, masih saja kita temukan kekacauan dan tertukarnya penamaan NTB dengan NTT atau munculnya NTB (hanya) sebagai ekor dari BALI. Malah saya sering sekali mendengar orang memplesetkan NTB menjadi Nasib Tergantung Bali. Mohon maaf sebelumnya, tulisan ini tidak bermaksud apa apa, hanya sekedar ingin menempatkan Posisi NTB apa adanya, sesuai dengan yang memang seharusnya.

Kekacauan ini, kalau boleh saya menyebutnya demikian, tak lepas dari perjalanan tiga propinsi di NUSA kecil ini. Sebelum terbentuknya Propinsi Bali, NTB dan NTT, memang dahulu ketiga propinsi ini adalah satu, yakni Propinsi Nusa Tenggara.  Namun setelah keluarnya UU 64 TAHUN 1958 (64/1958) tetang PEMBENTUKAN DAERAH-DAERAH TINGKAT I BALI, NUSA TENGGARA BARAT DAN NUSA TENGGARA TIMUR, maka Propinsi Nusa Tenggara sudah tidak ada, dan Nusa Tenggara Barat atau yang  disingkat NTB atau di inggriskan menjadi West Nusa Tenggara adalah salah satu dari 3 propinsi baru itu, yang berbeda dari BALI maupun NTT.

Mari kita lihat salah satu bentuk kesalahan yang masih sering terjadi.  Sebuah Media Nasional, bahkan merupakan salah satu media terbesar di tanah air ini masih saja melakukan kecerobohan dengan menuliskan NTB sebagai Nusa Tenggara Timur. Kesalahan seperti ini, bisa kita temukan di berbagai media nasional, tidak hanya di MEDIA INDONESIA yang dijadikan contoh  berikut.

NTB = Nusa Tenggara Barat

Seharusnya, sejak  tanggal 14 Agustus 1958, sejak dikeluarkannya UU 64/1958 yang ditanda tangani oleh Presiden SOEKARNO, Menteri Kehakiman G.A. MAENGKOM dan Menteri Dalam Negeri SANUSI HARDJADINATA, kekeliruan ini semacam ini tidak perlu terjadi. Karena ini menyangkut identitas sebuah wilayah, identitas rakyat Bumi Gora. Atau jangan jangan semua ini adalah kesalahan kita, yang lemah dan selalu “merasa wajar” terpinggirkan dalam percaturan kehidupan bernegara. Lantas siapakah yang harus meluruskan? PEMDA atau kita?.

Ah .. apalah arti sebuah nama, jika yang punya saja tidak peduli.

12 thoughts on “NTB Bung, bukan NTT!

  1. benar begitu ya bahasa Inggrisnya? West Nusa Tenggara?
    Tenggara di sana kenapa tidak di-Inggris-kan jadi southeast sekalian ya?
    agak tanggung transalation-nya… :-p

    1. haha, emang beda pak. NUSA TENGGARA itu tidak boleh diterjemahkan. itu sah sama dengan TRENGGALEK, PACITAN, dan sebagainya.

      gak bisa di terjemahkan SOUTH-EAST NUSA, nanti kalu ditambah barat jadi kacau. WEST-SOUTH-EAST ISLAND. ini sudah jadi kesepakatan sejak lama, kalau NTB= West Nusa Tenggara

  2. Koreksi dikit, boleh khaan? Propinsi induk dari tiga propinsi yang kemudian menjadi Propinsi Bali, NTB, dan NTT adalah Propinsi Sunda Kecil, bukan Propinsi Nusa Tenggara, yang beribu kota di Singaraja. Saya ingat persis ketika saya masih duduk di bangku Sekolah Rakyat (sama dengan SD sekarang), ayah saya yang seorang pegawai negeri dipindah tugaskan ke Singaraja, sebelum kemudian dipindahkan lagi ke Jakarta( di Departemen Agama).

    1. wah, terimakasih pak. saya mendasarkan tulisan tersebut dari UU pembentukan ketiga propinsi dimaksud. Disana disebutkan bahwa, BALI, NTB dan NTT merupakan “pecahan” dari Nusa Tenggara

  3. emang gitu,… seharusnya ntb bukan lagi dianggap sebagai daerah yang tertinggal. masyarakat indonesia masih banyak yang belum tau kelebihan-kelebihan ntb. ntb berbeda dengan bali, ntb berbeda dengan ntt. tuan guru bajang harus membuat ntb lebih baik lagi dari dulu-dulu

  4. Betul, TGB sebagai Pemimpin NTB Harus Bisa Memperkenalkan NTB Ke Indonesia secara detail,karena saat Hari Kebangkitan Nasional Indonesia hanya kesenian Bali yang dimunculkan,sedangkan adat NTB contohnya Gendang Beleq ga ditampilkan..padahal Gendang Beleq adalah salah satu seni yang sangat sakral yang menjadi ciri khas gerbang NTB ini, saya aja kadang merinding kalo lagi liat Gendang Beleq di Banjar Dasan Agung tempat saya tinggal saat ini (meskipun saya bukan oranga Sasak), saya merasa seperti kembali ke masa lampau dimana Para Seniman Adat Sejati menciptakan Gendang Beleq sebagai Bahasa untuk Mempersatukan Bangsa Sasak Khususnya dan Indonesia umumnya melalui Seni dan Budaya…

  5. Tapi knp ntb menjual nama bali???contohnya di bandara selaparang,,saat br turun dari pesawat dipintu msk ada tulisan wellcome to lombok the sister of bali,,,
    br bisa terkenal y???emang nasib tergantung bali

  6. Beberapa lama kemudian, Bali yang akan menulis di Pintu Masuk Bandaranya “Welcome to Bali, the Sister of Lombok”….

  7. Tak mungkin,,,impossible,,,
    Rakyat bali bisa baca tulis smua,,,g ketinggalan jaman,,sll mampu bersaing,,,bkn cm slogan aja y bersaing,,,
    Bali g sk jual nama,,,thx b4

  8. NTB emang Nasib Tergantung Bali, buktinya ada istilah di lombok anda bisa melihat Bali, sedangkan di Bali anda tidak bisa melihat Bali. Dari sana saja kelihatan sekali Lombok mendompleng ketenaran Bali. Ini tak mungkin terbantahkan.. Ini terjadi karena Bali memang sudah sejak lama terkenal di dunia daripada Lombok. Istilahnya bali sudah bisa berlari, sedangkan lombok baru belajar merangkak. Sebaiknya NTB masih harus banyak belajar dari Bali.. Ingat NTB masih tergantung dari Bali.. Hanya orang yang tak tahu dunia pariwisata saja akan membantahnya.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: